[IND] Review Spectra 9+ Breastpump plus Tips Pumping di Kantor

Setelah jadi emak-emak, banyak banget hal baru yang dicobain ya, salah satunya breast pump. Saya tuh udah planning dan bahkan cari-cari informasi seputar breastpump semenjak hamil 7 bulan! Kenapa? Karena ini cukup penting dan memusingkan ternyata. Ada yang bilang breastpump itu jodoh-jodohan, dan belum lagi harganya yang cukup bikin mikir ya mau beli, Nah kali ini saya mau review breastpump kesayangan yang akhirnya saya pilih ya yaitu Spectra 9+.

Bagi para ibu hamil zaman modern sekarang ini, breastpump tentunya penting banget ya kan, apalagi kalau working mom. Saya sebenarnya saat hamil uda planning mau resign dari pekerjaan dan full breastfeeding, lho tapi kok tetep cari breastpump? Iya karena udah sering banget denger cerita temen yang akhirnya mengalami masitis atau blocked duct hanya karena ASI nya ga di keluarkan secara menyeluruh, jadilah saya takut berurusan dengan masitis dan pikiran kalau nanti breastfeeding, nipple nya luka kan mending di pumping. Karena saya ini tim netral, mau direct breastfeeding kek, mau bottle feeding kek, mau ASI kek, mau sufor kek, yang penting anak kenyang dan sehat.

Dan bener aja, saya akhirnya ga berhasil direct breastfeeding karena anak saya ga mau dan punya masalah seputar menelan, trus belum lagi akhirnya dengan terpaksa saya kembali bekerja setelah cuti (ga jadi resign) – jadi pilihan untuk membeli breastpump itu bener banget.

Nah, saat hamil 7 bulan mulai galau donk, karena banyak banget brand-brand dan tipe breastpump yang beredar. Plus banyak banget review seputar yang tipe ini dan itu. Seperti emak-emak lain, saya galau antara Medela Swing, Spectra 9+ dan Spectra S1. Kenapa jatohnya ke Spectra 9+, karena :

  • Medela Swing itu cuman single pump, yang double pump (maxi swing) – harganya lebih lumayan lagi trus masih open system
  • Spectra S1 itu guede pisan. Saya pikir kalau nanti butuh bawa keluar or ke kantor uda kayak bawa rice cooker mini, walaupun katanya enak dipake tapi buat saya repot banget bawanya kalau mau ke mall or ke kantor

Nah, akhirnya memilih Spectra 9+ dan ga nyesel. Saya jelasin kelebihannya bagi saya ya :

  • Ringkes. Bentuknya kecil jadi ga berat dibawa kemana-mana. Saya cukup bawa 1 cooler bag yang ada 2 kompartemen, jadi bagian atas taro mesin, botol kaca kosong, nursing cover. bagian bawah ditaro ice gel plus botol pompa. All fit in one bag
  • Dual Pump. INI PENTING BANGET ternyata! Pas hamil rada bingung, emank penting ya dual pump, dan oh man ternyata penting pisan. Karena kalau cuma single pump sangat buang waktu, sekali lagi, sangat buang waktu. 1 PD bisa memakan waktu 15 menit,  kalau single pump berarti sekali pump harus memakan waktu 0.5 jam. Kalau pumping tiap 2 atau 3 jam bayangin aja sendiri. Dan pumping itu rada bosen ya, karena kita cuma duduk nunggu waktu – jadi makin lama makin boring. Belum kalau baby nangis, walah saya aja sering belum 15 menit uda stop-in kalau anak tiba-tiba nangis. Kalau dual pump, cuma butuh waktu 15 menit 2 PD beres.
  • Closed System. Ini juga faktor yang penting, karena kalau open system bisa repot kalau ASI nya masuk ke mesin. Uda mahal-mahal rusak kan sayang banget kan.
  • Tarikannya oke. Saya sehabis melahirkan mulai dengan level 3, lama-lama naik ke level 6 sekarang ini. Pertama sakit ga? Agak ya, namanya juga di sedot, tapi lama-lama ga sakit lagi sih. Dan malah menurut saya lebih sakitan pas disedot baby.
  • Semua peralatannya gampang di cuci dan steril. Saya hanya mencuci botol pompa itu sehari sekali ya mom jadi ga setiap habis pompa cuci steril. Sehabis pakai, saya masukkan dalam plastik dalam chiller (logikanya kan sama kayak ASI yang bisa tahan 3-4 hari di chiller)
  • Yang didapatkan saat beli tu cukup komplit, jadi dapet elektrik plus manual pump juga. Dan diberikan valve cadangan, tutup botol asi, bahkan dot nya kalau baby mau minum dari botol spectra
  • Baterai tahan lama. Saya sekali cas itu bisa pake sampe 4 kali pumping jadi ga perlu repot bawa charger kemana-mana kecuali nginep ya.
  • Seluruh perkakasnya bisa di beli terpisah jadi kalau ada yang bermasalah tinggal beli terpisah aja
  • Ada detail durasi dan level nya di layar. Jadi ga perlu repot inget-inget tadi mulai pumping jam berapa ya (apalagi pas subuh masih setengah sadar kan repot kalau harus liat jam gelap-gelap dan nungguin ya)
  • Uda ada 2 mode yaitu massage dan expression mode

Kelemahannya ada ga? Jelas ada, karena ga ada produk yang 100% sempurna ya.

  • Suaranya cukup noisy tapi masih oke lah, ga membangunkan baby saya tidur sih. Nah cuman nih kemarin sempet jatoh dari meja beberapa kali alhasil spectra saya jadi jauh lebih noisy deh huhu
  • Perkakasnya agak banyak ya yang harus dipasang, jadi jangan sampe ada yang kelupaan taro dimana abis cuci
  • Valve nya sensitif karena emank di design lembut. Tapi dengan pemakaian yang bener, tahan lama kok, valve saya uda 4 bulan lebih masih oke. Cuci nya cukup pake kelingking pelan-pelan biar ga robek

Cara pemakaian :

Ini caranya saya ya, dan setiap mom itu biasanya punya teknik dan cara sendiri. Saya mungkin termasuk yang ga mau repot ya hehe

PAS AMATIRAN

  • Cuma pake single pump karena takut dual pump (awal-awal kan masih berasa sakit karena belum terbiasa ya)
  • Setiap PD saya pump 15 menit (jadi setengah jam 2 PD)
  • Saya pump setiap 3 jam sekali
  • 3 menit pertama massage mode level 4
  • 10 menit selanjutnya expression mode level 3
  • 2 menit terakhir balik lagi massage mode level 4

PAS UDA BIASA

  • Pake dual pump
  • Setiap PD tetap di pump 15 menit
  • Saya mulai pumping dari 3 jam sekali menjadi 5 jam sekali dan sekarang 6 jam sekali. Kalau ditanya kenapa, ini karena 3 bulan pertama saya urus baby itu sendiri ya mom, jadi buat pumping 3 jam sekali itu hampir mustahil malah bikin saya stres, baby saya setiap jam bangun, jadi pasti saya telat mulu pumpingnya akhirnya ya uda saya mundurin jadi 5 jam sekali – agar saya juga bisa ada waktu istirahat dikit. Nah sekarang baby saya udah mulai tidur pules di malah hari, alhasil saya jadi suka ketiduran kan, akhirnya telat lagi, jadi saya turunin lagi jadi 6 jam sekali. Selain itu juga baby saya minumnya jadi berkurang karena uda ga banyak bangun malemnya.
  • 15 menit full saya expression mode level 6

Sekali pumping 6 jam sekali saya bisa dapat sekitar 250-300 ml. Jadi sehari saya 4x pumping dapat sekitar 1000 ml. Karena saya ga rajin pumping jadi saya cuma stok di chiller aja (ga sampe freezer). Stoknya bisa buat 3 hari kedepan (kan pas tuh di chiller tahannya 3-4 hari), dan emank dulu doanya agar dicukupkan, ga kekurangan dan ga berlebihan dan puji Tuhan memang pas-pasan untuk stok 3 hari kedepan jadi ga perlu beli kulkas tambahan.

PUMPING DI KANTOR

Yang saya bawa adalah cooler bag 2 kompartemen berisi :

  1. Mesin Pumping
  2. 6 botol kaca ASI yang sudah di steril
  3. Botol pumping
  4. Ice gel (2 pak)
  5. Nursing Cover
  6. Tutup botol spectra (jaga-jaga kalau botol kaca kurang bisa taro dibotol pumping)
  7. Sticker tom&jerry untuk catat jadwal
  8. Sabun cuci botol baby (ini saya tinggal di kantor)
  9. Sponge cuci (ini saya tinggal di kantor)
  • Karena saya 6 jam sekali pumpingnya (jangan ikuti saya ya mom bagi yang mau ningkatin produksi ASI) jadi jadwal pumping saya itu seperti dibawah ini. Dan ini semua pas banget sesuai dengan jadwal kondisi saya dan baby saya saat ini.
    • Pkl. 08.00 WIB
    • Pkl. 14.00 WIB
    • Pkl. 20.00 WIB
    • Pkl. 02.00 WIB
  • Hasil pumping pertama saya masukkan di botol kaca yang dilabeli dengan sticker bertuliskan jadwal pumping. Kemudian botol-botol itu saya masukkan dalam plastik dalam chiller kantor (untungnya kantor saya ada kulkas ya)
  • Kemudian botol pumping juga saya masukkan dalam plastik terpisah dalam chiller berikut dengan ice gel yang saya bawa, saya masukkan dalam freezernya
  • Hasil pumping kedua sama lagi dimasukkan dalam plastik barengan hasil pumping pertama, masukkan dalam chiller lagi
  • Botol pumping kemudian saya cuci (karena kan uda ga pumping lagi kan di kantor), nanti sampai dirumah tinggal steril and pake lagi untuk next session
  • Kira-kira Pkl. 16.30 WIB, setegah jem sebelum pulang kantor, saya pindahkan ice gel dan botol kaca berisi ASI tersebut ke cooler bag untuk dibawa pulang
  • Sesampai dirumah, ice gel masuk freezer, ASI masuk chiller (bagi yang stoknya di freezer berarti langsung masuk freezer – disarankan pas dikantor masuk chiller dulu ya, karena pas bawa pulang kan ada perubahan suhu sedikit di cooler bag, jadi pulang baru masuk freezer)

 

Semoga sharing nya bermanfaat ya, moms! Selamat mengASIhi 🙂

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s