BENARKAH KEDELAI MEMPENGARUHI HORMON PRIA DAN JANIN IBU HAMIL ?

IMG_0178Seringkali seorang ibu hamil mengonsumsi susu kacang kedelai agar kulit anak bisa putih dan bersih saat lahir. Saya pun beberapa kali disarankan demikian oleh pihak keluarga. Namun, saat saya konsultasikan ke dokter kandungan, ternyata dilarang meminum susu kacang kedelai. Alasannya adalah karena susu kacang kedelai memiliki kandungan hormon wanita.

Saya ingat sebuah pernyataan dari dokter saya, “kamu tau ga kenapa bule banyak yang breast cancer dan orang kita banyak yang kista / mium? Itu karena bule kekurangan kedelai sedangkan kita kebanyakan kedelai. Sedangkan pada janin lelaki dapat berdampak pada ukuran penisnya menjadi kecil.”

Dari ini, saya melakukan sedikit research. Kacang kedelai mengandung isoflavon yang sesungguhnya mampu melindungi tubuh dari kanker dan mengurangi resiko osteoporosis dan kardiovaskular. Isoflavon ini mirip dengan kinerja hormon estrogen atau hormon wanita. Kedelai juga mengandung genistein dan daidzein yang dikenal dengan fitoestrogen (estrogen yang diproduksi oleh tanaman).

Kelebihan estrogen pada pria sendiri dapat berdampak pada pembesaran payudara, memperlambat tumbuhnya janggut, penurunan produksi testosteron dan menyebabkan gangguan ereksi.

Seorang pria , James Prince seperti yang dilansir di MensHealth pada tahun 2010 di detikcom menyatakan dirinya kehilangan hasrat seksual dan memiliki ukuran penis yang mengecil akibat dari konsumsi susu kacang kedelai sebanyak 2.8 L sehari akibat kepercayaan akan khasiat baiknya.

Namun membaca pada artikel yang dilansir oleh Kompas pada tahun 2011 yang dinyatakan oleh Yamori (Dirut Internatinal Riset Prevensi Primer Penyakit) yang diperkuat oleh Susianto (Pengajar Fakultas Kesehatan Masyarakat UI) bahwa tidak benar isoflavon dapat mengurangi kejantanan pria. Namun penggunaan isoflavon tetap harus dikendalikan dan tidak berlebihan. Menurut Yamori, konsumsi optimal makanan berbahan kedelai adalah 2-3 kali sehari dengan rata-rata kandungan protein 15-20 miligram.

Dari hasil research singkat ini, saya menyimpulkan bahwa memang benar kedelai mengandung hormon wanita dan sebaiknya dikonsumsi secara terkendali dalam arti tidak berlebihan, baik untuk ibu hamil, pria, wanita maupun anak. Segala sesuatu yang berlebihan tentu tidak baik. Untuk ibu hamil sendiri, dapat berkonsultasi dengan obgynnya apakah disarankan untuk mengonsumsi kedelai dan berapa batasnya. Saya sendiri memilih untuk tidak mengonsumsi semasa hamil eegan sesuai saran obgyn saya, dan beberapa moms yang hamil anak wanita pun melakukan hal yang sama atas saran obgynnya. Jadi kembali lagi, semuanya bisa dikonsultasikan ke obgyn masing-masing ya.

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s